Seputar Haji

Haji adalah rangkaian ibadah paripurna dan merupkan rukun Islam yang lima. Tahap “terakhir” berasal dari alur ibadat yang nampaknya penyembahan ibadat lain. Haji adalah ibadah fisikal, rohani dan juga merupakan ibadah yang memerlukan finansial yang besar dalam pembiayaan  yang menjadikan ibadah tersebut yang sempurna Travel Alhijaz Tour.

Sekiranya doa adalah penyembahan fizikal bersama dengan “melakukan sesuatu”, berpuasa adalah penyembahan yang “meninggalkan sesuatu”, dan Zakat adalah harta benda (ekonomi) bersama dengan “mengeluarkan sesuatu”. Jadi haji adalah ibadah yang merangkumi semua itu, “lakukan, tinggalkan dan membuahkan sesuatu” supaya menjadi penyembahan utama.

Keutamaan haji dinyatakan oleh Allah swt yang dicurahkan seluruhnya terhadap surat di dalam Al-Quran Al-Hajj. Juga melukiskan Gamblang oleh Rasulullah saw di dalam banyak hadis. Firman Nabi, “Jihad Kebanyakan Afdhol adalah haji berasal dari Mabrur”, dan “tidak ada pahala untuk Haji Mabrur kalau Syurga”.

Kerana begitu istimewa, haji adalah ibadah kudu yang mendapat “dispensasi” berasal dari Allah swt. “Bekerja di Haji adalah kewajipan manusia Tuhan, iaitu bagi mereka yang mampu laksanakan perjalanan ke Yerusalah” (QS.3: 97). Haji adalah kewajipan yang dikenakan ke atas “bersedia”, Istitha’ah atau “mampu”. Nabi membuktikan “dispensasi” ini, bahawa kewajiban Haj hanya sekali di dalam seumur hidup.

Ia adalah rahmat Tuhan untuk membawa dampak kewajiban Haj hanya sekali di dalam kehidupan. Oleh itu, para sarjana Salaf menyatakan solat lima kali bersama dengan skala harian, solat Jumaat bersama dengan skala mingguan, berpuasa Ramadhan bersama dengan skala tahunan, dan ziarah bersama dengan skala seumur hidup. Allah telah mewajibkan haji bagi mereka yang mampu melaksanakannya.

Apabila seorang Muslim “mampu” untuk mengalu-alukan jemputannya, menjadi Dhuyufur Rahman sebagai Dhuhan yang paling cinta, adalah wajar dan patut bersungguh-sungguh. Jadi ia benar-benar seorang tetamu Mabrur (diterima).

Jadi, “orang” hanya datang kerana jemputannya. “Dan merampungkan haji dan umrah untuk Tuhan” (QS 2: 196). Untuk lebih baik merampungkan haji ini, menyediakan untuk yang terbaik. Dan, adalah yang terbaik untuk berkhidmat kepada haji adalah ketakwaan. “E-mel, dan memang yang terbaik adalah ketakwaan dan cemas kepada aku yang bijak.” (QS 2: 197).